Ahad, 1 Julai 2012

SELERA PAHANG 2

'Papa, papa. Tengok ni.'

'Eh, Boboy lukis apa tu. Meh sini papa tengok'

Boboi duduk dia atas ribaan gua. Secangkir kopi yang tak berhabis minum ditolak ke tengah meja teh, memberi ruang untuk gua meletak kertas bersaiz A3 di bibir meja.

'Cantiknya Boboy lukis. Ada rumah, ada sungai, ada sawah, ada gunung...'

Cup !

Pipi gua mendapat satu ciuman. Boboi memeluk kemas batang tengkuk dan melekapkan pipinya pada pipi gua.

'Papa, papa tolong lukis basikal boleh?'

Gua senyum sambil mengambil pensel kayu pada tangan kiri Boboy. Dalam usianya yang baru mencecah delapan tahun begitu, adalah sangat sulit untuk dia melukis lidi rim, balak, seat, hendel dan sepit udang secara detail. Dan gua mengambil kesempatan ini untuk mengasah skill cikgu sandaran subjek Pendidikan Seni Visual yang gua tinggalkan 12 tahun dulu.

Kelentung, kelentang.

Kelentung, kelentang.

Roro tengah memasak di dapur agaknya. Memang begitulah sokmo kalau dia di dapur. Buas dengan kuali. Tak puas buas dengan gua di katil gamaknya.

Walaupun rumah agam ini mempunyai 2 orang pembantu rumah, namun bab hal masak memasak memang gua suruh isteri gua yang hendel. Bab bab masakan ni memang gua tak percaya sangat pada orang luar.


3 ulasan:

HR berkata...

smbgn....??hehe..ranking..kuat berangan..:P
doakan jadi kenyataan ok..hehe..:)

Alif Amin Othman berkata...

Okay, jangan risau.

afzan berkata...

"Roro tengah memasak di dapur agaknya. Memang begitulah sokmo kalau dia di dapur. Buas dengan kuali. Tak puas buas dengan gua di katil gamaknya."

vavi! splash me coffee on laptop!