Selasa, 31 Julai 2012

JANJI DITEPATI


‘Besok, kita nak cari baju kurung untuk adik kita dekat Kamdar. Awak temankan kita boleh?’

Itulah ayat yang dinanti nantikan oleh Jamil semenjak dia berkenalan dengan seorang gadis Metro dari delaman sosial, Tuiter.

Jamil Shahadan, lelaki Jawa Afro yang berdiam di kawasan setinggan Pandamaran, Kelang langsung terjun dari katil dua tingkat biliknya. Hatinya gembira bukan kepalang. Lebih lebih lagi dapat berdating dengan gadis Kolumpo seperti Marisa itu. Gadis yang manis, pandai bergaya dan manja macam kucing.

Sebelum ini bukan Jamil tidak pernah bercinta. Pernah. Dengan Haryanti Haryanto, gadis seperaih seusianya. Sama sama mengaji di kampung baruhnya dahulu. Namun, selepas Haryanti melanjutkan pelajaran ke menara gading di utara tanah air, entah mengapa berubah benar sikap ‘Haryan’ kepadanya. Dingin semacam. Reply mesej pun ‘K’ sahaja.

Langsung Jamil membuka akaun Tuiter dan meroyan royan di sana tak hirau ke sembahyang bang. Dan berpeluanglah dia untuk berkenalan dengan Marisa Saila, gadis secantik bidadari.  Ayahnya loaded. Kerja melombong bijih emas di negara orang putih.

Maka, hari esok yang dinantikan itu pun kunjung tibalah. Jamil jadi tak senang duduk. Keluar masuk, keluar masuk dia ke dalam bilik. Lepas bilik air, bilik tidur. Lepas bilik tidur, bilik emak ayahnya. Sampai marahlah ayah dan emaknya kepada si Jamil sebab waktu sama sama mereka diganggu.

Pagi itu Jamil bangun pagi benar. Sebelum rancangan Malaysia Hari Ini bersiaran dia sudah pun bangun. Jamil sampu rambut, mandi bersabun dan berus gigi. Selama ini jangan haraplah dia nak bersampu,- memberus gigi dan mandi bersabun yang wajib itu pun sering kali bersuruh oleh emaknya yang gemar berleter.

Semasa memberus gigi dengan bersungguh sungguh, acap kali dia memandang cermin.

‘Hensem ke tidak aku ni? Hensem ke tidak?’

Ah, barangkali itulah yang diucapkan oleh Jamil kepada dirinya ketika itu. Manalah gua tahu isi hati Jamil dan hati perutnya yang entah apa apa. Malas gua nak selami sangat.

* * * *
‘Kita dah sampai traffic light ni, lagi sepuluh minit kita sampai rumah awak’

Tuit Marisa ke Jamil yang ketika itu sedang dalam perjalanan ke Pandamaran.

Maka lagi panas punggung la si Jamil ini. Cepat cepat dia mengenakan minyak rambut zam zam milik ayahnya. Diputarkan di telapak tangan lalu dilumurnya minyak yang serupa griss itu ke kepala yang berambut sedikit. Dikenakan juga berberapa calitan deodorant ke pangkal lengan. Takde la Jawa sangat baunya nanti ketika bersiar siar di dalam Kamdar yang beramai orang itu.

 Sebelum memasuki kereta, sempat lagi si Jamil ini tuit:

“Debooorrr nyaaaa.....”

Setelah berasa letak punggungnya mantap, Jamil menarik tali pinggang keledar dan Marisa masuk gear satu.

* * * *

Oleh sebab cuaca Malaysia yang sememangnya panas dan lembab, mereka berdua singgah di food court yang terletak di bawah pusat membeli belah Soga. Jamil memesan air sarbat manakala Marisa memesan Kapucino Milk Shake with Rice Chocolate in The Middle of The Glass.

Mereka berbual topik topik cuaca dahulu sebagai intro perbualan. Selanjutnya mereka berbual mengenai hal hal latar belakang masing masing dan sama sama berkongsi minat yang serupa secara kebetulan. Tiba je kan?

Sewaktu Jamil bercerita tentang hobinya yang suka mengail ikan, Marisa merenung dalam dalam anak mata Jamil yang berwarna hazel. Mungkin Jamil yang memang sudah tersedar matanya direnung, berpura pura tidak sedar dan meneruskan lagi penceritaanya ketika menaikan Keli Afrika baru baru ini.

‘Eh awak awak. Kejap kejap...’ celah Marisa.

‘Kenapa ni Maris?’  soal Jamil cemas.

‘Eeeeuuu...dekat mata awak tu ada taik mata keras. Yuks!’

Maka selepas peristiwa itu, Jamil terus melanjutkan pelajaran sehingga lulus maktab dan berjanji tidak akan melibatkan mana mana lagi wanita di dalam hidupnya selagi dia tidak bergelar Cikgu Kemahiran Hidup.


Nampaknya, janji Jamil telah pun ditepati.
  

11 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

kahkahkah. gitu ghupenye :P

afzan berkata...

janji aok nak tolong ngecat rumoh ni bila nak tepati ni?

Tanpa Nama berkata...

Wowwwww

Tanpa Nama berkata...

Wowwww

Tanpa Nama berkata...

Lalaallaalalalal wowwwwwwwwwwwww

Tanpa Nama berkata...

SELASA, 31 JULAI 2012

JANJI DITEPATI

‘Besok, kita nak cari baju kurung untuk adik kita dekat Kamdar. Awak temankan kita boleh?’

Itulah ayat yang dinanti nantikan oleh Jamil semenjak dia berkenalan dengan seorang gadis Metro dari delaman sosial, Tuiter.

Jamil Shahadan, lelaki Jawa Afro yang berdiam di kawasan setinggan Pandamaran, Kelang langsung terjun dari katil dua tingkat biliknya. Hatinya gembira bukan kepalang. Lebih lebih lagi dapat berdating dengan gadis Kolumpo seperti Marisa itu. Gadis yang manis, pandai bergaya dan manja macam kucing.

Sebelum ini bukan Jamil tidak pernah bercinta. Pernah. Dengan Haryanti Haryanto, gadis seperaih seusianya. Sama sama mengaji di kampung baruhnya dahulu. Namun, selepas Haryanti melanjutkan pelajaran ke menara gading di utara tanah air, entah mengapa berubah benar sikap ‘Haryan’ kepadanya. Dingin semacam. Reply mesej pun ‘K’ sahaja.

Langsung Jamil membuka akaun Tuiter dan meroyan royan di sana tak hirau ke sembahyang bang. Dan berpeluanglah dia untuk berkenalan dengan Marisa Saila, gadis secantik bidadari.  Ayahnya loaded. Kerja melombong bijih emas di negara orang putih.

Maka, hari esok yang dinantikan itu pun kunjung tibalah. Jamil jadi tak senang duduk. Keluar masuk, keluar masuk dia ke dalam bilik. Lepas bilik air, bilik tidur. Lepas bilik tidur, bilik emak ayahnya. Sampai marahlah ayah dan emaknya kepada si Jamil sebab waktu sama sama mereka diganggu.

Pagi itu Jamil bangun pagi benar. Sebelum rancangan Malaysia Hari Ini bersiaran dia sudah pun bangun. Jamil sampu rambut, mandi bersabun dan berus gigi. Selama ini jangan haraplah dia nak bersampu,- memberus gigi dan mandi bersabun yang wajib itu pun sering kali bersuruh oleh emaknya yang gemar berleter.

Semasa memberus gigi dengan bersungguh sungguh, acap kali dia memandang cermin.

‘Hensem ke tidak aku ni? Hensem ke tidak?’

Ah, barangkali itulah yang diucapkan oleh Jamil kepada dirinya ketika itu. Manalah gua tahu isi hati Jamil dan hati perutnya yang entah apa apa. Malas gua nak selami sangat.

* * * *
‘Kita dah sampai traffic light ni, lagi sepuluh minit kita sampai rumah awak’

Tuit Marisa ke Jamil yang ketika itu sedang dalam perjalanan ke Pandamaran.

Maka lagi panas punggung la si Jamil ini. Cepat cepat dia mengenakan minyak rambut zam zam milik ayahnya. Diputarkan di telapak tangan lalu dilumurnya minyak yang serupa griss itu ke kepala yang berambut sedikit. Dikenakan juga berberapa calitan deodorant ke pangkal lengan. Takde la Jawa sangat baunya nanti ketika bersiar siar di dalam Kamdar yang beramai orang itu.

 Sebelum memasuki kereta, sempat lagi si Jamil ini tuit:

“Debooorrr nyaaaa.....”

Setelah berasa letak punggungnya mantap, Jamil menarik tali pinggang keledar dan Marisa masuk gear satu.

* * * *

Oleh sebab cuaca Malaysia yang sememangnya panas dan lembab, mereka berdua singgah di food court yang terletak di bawah pusat membeli belah Soga. Jamil memesan air sarbat manakala Marisa memesan Kapucino Milk Shake with Rice Chocolate in The Middle of The Glass.

Mereka berbual topik topik cuaca dahulu sebagai intro perbualan. Selanjutnya mereka berbual mengenai hal hal latar belakang masing masing dan sama sama berkongsi minat yang serupa secara kebetulan. Tiba je kan?

Sewaktu Jamil bercerita tentang hobinya yang suka mengail ikan, Marisa merenung dalam dalam anak mata Jamil yang berwarna hazel. Mungkin Jamil yang memang sudah tersedar matanya direnung, berpura pura tidak sedar dan meneruskan lagi penceritaanya ketika menaikan Keli Afrika baru baru ini.

‘Eh awak awak. Kejap kejap...’ celah Marisa.

‘Kenapa ni Maris?’  soal Jamil cemas.

‘Eeeeuuu...dekat mata awak tu ada taik mata keras. Yuks!’

Maka selepas peristiwa itu, Jamil terus melanjutkan pelajaran sehingga lulus maktab dan berjanji tidak akan melibatkan mana mana lagi wanita di dalam hidupnya selagi dia tidak bergelar Cikgu Kemahiran Hidup.



Nampaknya, janji Jamil telah pun ditepati.

FataMorgana berkata...

best!

dari sisi hidupku berkata...

'janji detepati' suma nak guna ayat ni ek.sempena PRU la konon.
eh,air sarbat tu air apa? dok pernah dengar pon.

BTW cite ni bagus untuk menyedarkan lelaki.haha.

Tanpa Nama berkata...

Cerita yg bosan

aidi berkata...

sarbat tu air sirap

aaron.. lu guna nama kampung gua tu.. gua cari seminggu nama budak tu takde pon kat pandamaran..

Alif Amin Othman berkata...

gua reka je. mana la gua tahu nama sia sebenor benornya Paman