Selasa, 26 Jun 2012

SELERA PAHANG


‘Hemo, jom pergi makan. Roro lapaaaarrr...’

Tu dia suara makwe gua di hujung talian. Suaranya bagus. Setelah menjawab secara trengkas, gua yang baru sahaja siap menghabiskan dealing dengan seorang customer ada ada di klinik guaman Kuci Koya, bergegas mencapai  blazer di belakang kerusi.

Kereta Satria Evo keluaran Proton terkini gua parking di tempat pakir Zam Zam Restaurant, sebuah restoran makanan Arab terkemuka Bandar Anggerik.

Sesudah menunggu hampir 10 minit, makwe gua yang bergelar Roro sampai dan berlegar legar mencari gua di depan kaunter.  Harakah, sebuah akhbar mainstream pada ketika itu gua letakan di tepi. Gua kabirkan tangan untuk menarik perhatianya.

Dengan pencahayaan yang tidaklah terlalu gelap, tidaklah terlalu terang, dan diiringi musik padang pasir, suasana petang itu bagaikan scene baru nak berbuka puasa.

Setelah makanan yang dipesan sampai, gua menarik  teh pudina ke diri sendiri dan mengunjuk Nasi Arab dan air lemon pada Roro. Pesanan gua lambat lagi sampai agaknya.

Baru beberapa sudu nasi Arab dijamah, Roro dah menyedut dalam dalam air lemon dan menolak pinggan ke tengah meja. Dahi gua berkerut, tambah tambah lagi kambing Morocco yang gua pesan tadi tak sampai sampai.

‘Aok ni dah kenapa? Meknya tak habiskan nasi tu? Tak sampai separuh makan?

Roro menjawab dengan gelengan kepala tiga kali.

Gua mencuba nasi Arab. Baru satu sudu....

Brum...brum...

Gua dan Roro start kereta masing masing. Kami sepakat untuk pergi ke Singgah Sokmo cawangan Shah Alam untuk pekena gulai tempoyak ikan patin.

2 ulasan:

HR berkata...

woooo...huhu

Tanpa Nama berkata...

kahkahkah. sarcasm ye disitu. tapi makanan kat Zam Zam tu memang macam.... grrr -,-