Jumaat, 27 April 2012

KEHIDUPAN SEORANG ART


Sewaktu gua sedang membeli tiket bas ke Kolumpo, gua perasan ada sorang makwe tengah daring lain macam ke gua. Gua cepat cepat bela rambut.

Makwe tu kecil, putih dan berhidung mancung. Dia sengih ke gua, gua balas senyum sikit. Dia merenung gua tajam. Mulutnya melopong sambil membuat riak muka seakan akan mengingati seseorang. Telunjuknya tala ke atas.

Selesai sahaja berurusan di kaunter tiket, gua buat buat lalu dekat dengan dia, padahal kereta gua dekat belah lain.

‘Eh, Alif kan?’ soal makwe hidung mancung dengan telunjuknya tala ke gua pula kali ni.

‘Ah ye. Aok buat mende sini?’

‘Nak balik Kolumpo. Alif dekat mana sekarang?’

‘Cuti ni, besok nak balik Kolumpo dah. Tu yang beli tiket ni.’

‘Eh, awak kenal tak kita sape?’

‘err.. Aisyah kan?’

‘Salah la.’

‘Atikoh?’

’Bukan.’

‘Amira?’

‘Eeee... bukanlah. Dah la, tak nak la cakap dengan awak dah!’

Kruk kruk kruk !

Gua  garu kepala.

Sumpah gile, aku tak ingat pun nama makwe tu. Tapi muka aku cam la.

2 ulasan:

izzah berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
izzah berkata...

kahkah..sampai hati aok buat gitu ke makwe tersebut..