Jumaat, 16 September 2011

PENDEKAR BUKIT PUTERI 3

Di sebuah batu besar yang lagi satu, gua ternampak seseorang sedang bertapa. Masa tu mulut gua kumat kamit dah jadi tak tentu hala. Jantung gua jatuh. Keberanian gua barai.

Dia pakai pakaian hitam. Macam pakaian pendekar. Berambut panjang melepasai bahu. Dahi berikat kain merah. Muka tak jelas. Dagunya penuh berjambang lebat. Dua kali tengok macam orang baru lepas dari perut ikan paus.

*  *  *  *  *

Di rumah, gua bertanya itu ini sama Pak Busu. Apa nama bukit tu dan siapa yang gua nampak tadi. Pak Busu hanya berkata itulah orang yang selalu bertapa di sana (Bukit Puteri)

Gua berasa janggal dan sedikit havoc, kerana itulah pertama kali gua terjumpa pendekar secara live.

Lagi Pak Busu bercerita, orang orang seperti dia lah (pendekar Bukit Puteri) yang akan turun bila mana negara kita dilanggar perang. Mereka penuh ilmu. Tak lut di keris, tak tembus di peluru.

Bila negara kita dilanda chaotic 13 Mei 1969, pendekar yang mana sedang bertapa di bukit atau di gunung gunung turun ke Kolumpo untuk mambantu orang Melayu yang sedang berperang dengan orang Cina.

Antara nama yang familiar adalah Kiai Salleh, Pawang Noh, Tok Jelai dan beberapa hulu balang dari Gunung Tahan dan Gunung Ledang.

Ada juga orang melayu yang di Muar dan Batu Pahat yang bergelar Tentera Sabil ingin datang ke Kolumpo untuk membantu orang Melayu Kampung Baru tetapi dapat di tahan oleh polis di pertengahan jalan. Geng geng Selempang Merah dan Selempang Biru juga turun ke Kampung Baru. Mereka semua handal handal berpencak silat.

Di Kolumpo, kongsi gelap Cina telah mengeluarkan senjata kepada orang Cina dan ada juga di bantu oleh komunis untuk memenggal kepala orang Melayu. Pelbagai senjata tajam seperti tombak zaman dinasti serta pedang panjang digunakan.

Para pendekar Melayu yang berjuang untuk bangsa dan agama bermati matian membela nasib penduduk minoriti Kolumpo. Pada masa tu la, didengar cerita mulut dari mulut ada yang terbang, jalan hujung atap, kepala di sangkut atas pagar, badan tak lut senjata dan pelbagai lagi cerita kesatria.

Bila mana gua bercerita tentang 16 Mei 1969 ni, gua menjadi terlalu syok sampai tak tahu hujung pangkal apa point gua tulis siri Pendekar Bukit Puteri ni. Cilake!

Tapi kalau terjadinya lagi insiden yang sebagaimana ini, gua akan turun jadi pendekar bersama sama bak up besar dekat Bukit Puteri sana.

Ingat, mereka berperang dan berkorban untuk bangsa negara dan agama. Bukan untuk Anuar atau pun Rosmah.

SELAMAT HARI MALAYSIA

4 ulasan:

FM berkata...

Sekarang pun dh ada yg berani main dgn api,,

HR berkata...

patriotik sungguh....tahniah...=)
selamat hari malaysia ALIF AMIN OTHMAN...

Alif Amin Othman berkata...

selamat hari Malaysia ke 48

afzan berkata...

gilela aok. sempat lagi yek tulih blog dikale kita bergegas ke melaka. tabik!