Selasa, 13 September 2011

PENDEKAR BUKIT PUTERI 2

Lebih kurang lepas Zohor macam tu, gua ada menerima panggilan dari Pak Busu untuk masuk hutan. Pada masa tu gua tak berapa syak apa sangat pasal Pak Busu gua buat suara biasa dalam telefon.

" Adik, petang ni moh kita masuk hutan nak"

Ha, lebih kurang macam tu la tune nya. Gua pun mengiakan jela. Tak manis pula kalau gua kabor petang tu gua nak beraya di pekan Lipis. 

Selepas makan nasik, gua packing barang macam biasa. Air sebotol, ubat sakit perut, mancis dan parang, gua pun menggalas beg dan start motor Yamaha enjin CDi yang bunyinya mengalahkan bunyi sedawa orang lepas kenyang.

Gua masuk hutan berdua masa tu. Pak Busu lead depan. Gua follow belakang. Kami melalui jalan ladang dan juga trek balak untuk menuju ke hutan. (pada masa tu gua tak tahu lagi Pak Busu nak ajak gua ke Bukit Puteri) 

Lebih kurang 7-8 kali turun naik bukit serta terserempak kesan rimau, Pak Busu memberi tanda tangan supaya berhenti. Gua berhenti betul betul di sebelahnya. Pak busu tanggal topi. Gua sangkut topi gua di side mirror sebelah kiri.

" Adik, ni karang kalau aok nampak mende mende jangan tegur ye. Jangan tanya apa apa"

Gua angguk tak banyak songeh. Dalam hutan ni tak boleh bawak bergurau. Semuanya kena main dengan serius.

Pak busu menadah tangan sambil mulutnya terkumat kamit. Gua pun turut mendadah amin. Selesai mengaminkan, Pak Busu start motor dan mendaki bukit yang  curamnya bukan main dengan muka serius.

Sesampai di puncak bukit, gua bungkam! Di situ terdapat banyak batu batu granit merah hijau yang terceroking di permukaan tanah. Batu batu besar itu ada yang bertindih antara satu sama lain. Ada yang kecik atas besar bawah. Ada pulak batu besar atas, batu kecik bawah. Dan ada yang duduk solo atas tanah membentuk gua gua kecil.

Batu yang duduk solo tertulis ' La haulawala Kuwatailahi' dan batu besar atas, kecik bawah tertulis dua kalimah syahadah. Batu batu lain pun ada tulis tulis juga dalam tulisan arab. Gua tak berani nak kabor itu ayat al quran ke mende.

Gua perhatikan sekeliling, kawasanya bersih tak macam dalam hutan. Macam tempat petapaan. Lantai hutan bersih dan sunyi. Tak dengar sikit pun bunyi burung ke cengkerik ke. Senyap sunyi.

Pak Busu menongkat motor. Dia mengeluarkan sesuatu dari dalam begnya. Gua panjangkan leher. Dari situ gua dapat nampak ada bungkusan yang di balut dengan kain kuning. Gua jadi seram.

Pak Busu bawa bungkusan itu ke dalam salah satu gua kecil. Dia hilang di dalam gelap gua tersebut. 

Gua terus meninjau keadaan sekeliling dari atas motor. Tiba tiba gua terpana dan jadi ketar kepala lutut. Di atas satu batu besar yang lain, gua nampak.... gua nampak....



Bersambung.....

catitkiri: gua tak sabar nak balik rumah, tanya itu ini sama Pak Busu. Cilake, sumpah seram apa yang gua nampak tadi. 

3 ulasan:

Feeqa berkata...

nampak gpo gilooo? haha

Azim Idris berkata...

nanti cerita dgn aku empat mata, aku berat nak baca panjang2 ni. kalau nota kuliah takpa lg. cehh

Alif Amin Othman berkata...

Ah, malas aku nak cerita lisan. Nanti aku toko tambah