Isnin, 26 September 2011

LIPIS GENGSTER 4

Sebuah lori sampah Alam Flora memecut di jalan yang hanya muat muat sebuah kereta sahaja di Kampung Seberang Jelai. Semua bonggol yang terletak di depan masjid, balai raya, jambatan dan tadika tidak di slow langsung speed lori tersebut. Barangkali, pemandu yang samar samar kelihatan dari luar badan lori sedang bergesa sesuatu.

* * * * *

Di depan rumah Tok Empat, Jemir masih lagi ralit memerhati sesuatu di pucuk rambutan manakala Tok Empat tengah bizi memaku untuk membuat sesendal lampu lip lap lip lap.

'Tok, mende tu tok atas ulai mutan tu tok?' Tanya Jemir sambil menuding jari ke pucuk rambutan.

'Aok mulut tu jaga sikit. Jangan buat pasal tengah tengah malam ni.' sound Tok Empat. Dia masih lagi bizi memaku dengan ritma 2-1-2-1.

Jemir diam membisu. Tidak berani lagi dia bertanya selepas di sound oleh Tok Empat. Menurut wan, malam malam bergini di rumah Tok Empat memang 'laluan' tiga penjuru. Jadinya kalau nampak benda pelik sikit jangan memandai nak tegur.

'Kah kah kah kah, Kah kah kah'

Suara berdekah dari pucuk rambutan memeranjatkan Tok Empat. Tune mengetuknya dah lari sikit.

'Woi, ko sape?'
Tanya Tok Empat ke arah sesusuk tubuh yang berdiri di pucuk rambutan sebaik turun dari tangga.

'Aku lah Pendekar Ulu Rambutan. Kah kah kah kah'
Jawab lembaga tersebut steady sambil memeluk tubuh.

KEDEGANG!

Kereta proton saga merah model lama milik Tok Empat yang dipakir di bahu jalan di langgar oleh lori sampah yang memecut laju.

Jemir bungkam, Tok Empat pun bungkam, Pendekar Ulu Rambutan pun bungkam. Ketawanya yang berdekah dekah tadi senyap.

Bonet depan lori sampah itu berasap manakala kereta saga Tok Empat tercampak ke dalam semak tak tahu mana dah. Tok Empat ketap gigi, namun tangan seluk poket.

Di sebalik lori sampah yang barai, keluar seekor lagi susuk tubuh yang kali ni macam Malik Nor. Badannya berasap rasap. Rambutnya tegak tetapi mukanya tak jelas atas sebab cahaya lampu lori sampah yang high bim belum ditutup.

Dia melangkah penuh steady ke arah pekarangan rumah Tok Empat. Jemir jadi kecik, Tok Empat pun jadi kecik. Tapi Pendekar Ulu Rambutan masih lagi jadi tinggi sebab duduk atas pucuk rambutan. Namun ketawanya yang 'kah kah kah' terhenti.

Lipis Gengster 
Lipis Gengster 2
Lipis Gengster 3

3 ulasan:

naim omar berkata...

apokobonda la. da langgaq, lari lah. hehe

FM berkata...

sambung lagi..macam tergantung..

afzan berkata...

"tengok aje jangan tegur", keh perasan peribahasa richard kat situ!