Ahad, 12 Jun 2011

AMBIK KO

Ada beberapa orang yang sedang berkelahi. Ada orang Gomen, ada orang Anuar. Entah ke butir apa yang diorang cakapkan gua pun tak faham. Cakap pakai boo saja orang Penang panggil. Tapi ada la sebut pasal 'naik harga' dan 'subsidi'.


 Ada yang cakap orang putih, dan ada yang berbahasa. Tapi sebetulnya, gua dapat aim sesetengah daripada mereka (bukan semua) hanyalah ingin tunjuk yang diri mereka pandai, cerdik dan hebat dengan hujah hujah berbahasa Inggeris. Kononnya jawapan mereka lebih tampak educated di dalam bahasa itu. Tapi isi entah kemana, grammar entah kemana.


Terus gua balas sambil karate papan kekunci. TAA!




salam. Saya rasa terpanggil untuk melontar komentar ini. Sebelum itu, biarlah saya katakan yang saya ini bukan pro-kerajaan mahupun pro-pembangkang. pro-Lipis mungkin. Saya di pihak neutral. di sini saya nak ajak kamu semua supaya berfikiran realistik. ya reaslistik. Saya pun pengguna petrol dan mendapat subsidi minyak. Tapi saya hanya guna motor. Kerajaan telah menanggung kos ini saban tahun. Namun, cuba kita fikirkan, berapa peratuskah pemberian subsidi ini betul betul kena pada golongan sasar? Dan di Malaysia, adakah orang miskin (golongan sasar) ini pakai kereta turbo, mercedes, bmw, perdana dan lori? Rata rata mereka pakai motor EX5. Sebaliknya, dengan hanya berplat dan berpelekat khas di hadapan kereta, mereka (golongan bukan sasar) tidak perlu bersusah payah membayar petrol walaupun telah diberikan subsidi minyak. Apa kata, kos subsidi minyak ini, kita laburkan dalam pemberian biasiswa. Yela, nak dapat biasiswa kena tunjuk slip gaji ye dak? Dan saya yakin seratus peratus hal ini akan dapat ditujukan pada golongan sasar jika semuanya telus. Ya, TELUS. Sebab itulah rata rata anak orang kerja Petronas dapat biasiswa Petronas dan belajar di UTP. Sebab tak telus. Kita tak mahu yang kaya lagi raya, yang miskin makin rikin. Kita bukannya India dan Indonesia. Dan dengan biasiswa atau lebih tepat ‘elaun minyak’ ini, dapat lah kita kurangkan aktiviti penyelewengan subsidi minyak yang mana melibatkan tak kira orang pembangkang mahupun orang kerajaan. Kalau ada penyelewengan juga dalam ‘elaun minyak’ ini, senanglah pembangkang nak tuduh orang kerajaan. Kikiki. Dah la, saya rasa nak lesing je kepala kamu semua sebab asyik berkelahi aja. Tak bawa apa apa penyelesaian. Yang bawa penyelesaian adalah jalan penyelesaian. Perangai macam Mesir. Lempang karang, bisu!


-Ini jawaban gua yang paling solid. Payah juga nak explained pada orang yang malas membaca ni.  


Klik SINI untuk lu lebih faham. 



4 ulasan:

Nor atau Nad berkata...

aku like!

adek dah besar berkata...

bagus!

abe yum berkata...

idea yg sgt bagus dan grammar yg mmg slh..hahaha

adek dah besar berkata...

tapi blog gua adalah cara gua bercakap. Alah, orang kelantan pun bukan cakap ikut tatabahasa Malaysia.